Wasiat-Berbalah kerana harta pusaka

14 01 2010

Komen untuk kita sama-sama fikirkan:

1) Harta yang dibahagikan sebelum kematian tidak termasuk sebagai harta pusaka.

Ini boleh dilakukan menerusi dokumen wasiat dan perlantikan wasi.

2) Si ibu sebenarnya berhak ke atas harta sepencarian.

Oleh itu, para suami cepat-cepatlah buat dokumen harta sepencarian supaya nasib isteri-isteri terjaga.

Ini kerana harta sepencarian tidak perlu dibahagikan sebagai harta pusaka apabila si suami meninggal (dan sebaliknya).

3) Dalam situasi ini, boleh dipanggil satu mesyuarat keluarga. Terangkan balik hukum hakam, minta maaf bagi pihak arwah si bapa dan halal dari waris-waris yang lain. Tiba masanya, si ibu dan anak-anak betulkan keadaan – semoga Allah melindungi arwah si bapa.

Yang penting, jangan kita abaikan kesepakatan sebuah keluarga.

-Ayah.biz-

========

ARKIB : 20/12/2009

Berbalah kerana harta pusaka
http://www.dcckmona.com
dcckmonaum@hotmail.com

PENGALAMAN pahit yang saya lalui ini rasanya banyak berlaku dalam masyarakat kita, tetapi kita sering mengambil mudah dan menyifatkannya perkara itu betul, sedangkan ia tidak betul dan menyalahi hukum.

”Lebih malang lagi apabila kita ingin memperbetulkannya dan cuba menerangkan apa yang sepatutnya dilakukan kita pula dipersalahkan, dan dituduh mahu membolot harta pusaka yang dimilikinya.” Demikian cerita Shazleena ketika ditemui baru-baru ini.

”Ramai kalangan anak-anak tidak mahu bertindak takut dituduh anak durhaka. Ayah saya sudah meninggal dunia lebih 20 tahun lalu, waktu itu saya dan tiga orang kakak dan abang saya telahpun berkahwin tinggal dua orang masih belajar.

”Hidup emak tidaklah susah sebab ayah tinggalkan sebuah rumah untuk emak dan adik-adik tinggal, emak dapat pencen ayah serta ada pendapatan dari dua buah rumah sewa di atas tanah pusaka yang ayah miliki.

”Waktu itu saya masih muda tak banyak tahu tentang proses harta pusaka dan sebagainya jadi saya tak ambil kisah. Lagi pun kami rasa sudah selesa mempunyai rumah sendiri, ada suami dan anak-anak kami rasa tak ada apa yang patut kami fikirkan.

”Sementara emak kalau pun makan hasil duit rumah sewa peninggalan ayah itu biarkan itu kerana harta peninggalan ayah itu memang sudah menjadi milik emak. Malah kami bantu emak setiap bulan sekadar yang termampu supaya emak boleh terus hidup senang walaupun ayah sudah tidak ada lagi.

”Kini, setelah lebih 20 tahun ayah meninggal, dan umur kami semakin meningkat sementara keadaan emak yang sering sakit, ditambah pula dengan masalah dari rumah sewa pusaka ayah di atas tanah pusaka yang dimikili ayah membuatkan saya sedar dan rasa keadaan dan kesilapan ini perlu diperbetulkan.

”Malangnya bila saya cuba berterus terang, dan menceritakan kepada emak apa yang sepatutnya dilakukan tentang harta pusaka ayah, emak sudah salah sangka terhadap saya, adik saya pulak yang selama ini menguruskan duit rumah sewa pun mula berbunyi menyalahkan saya, konon nak bolot harta emak.

”Masalah itu tidak di situ sahaja, malah adik cuba menarik perhatian adik-beradik yang lain dengan cerita salah. Akhirnya kakak saya bertanya apa hal saya cuba menyakiti hati emak. Setelah saya terangkan keadaan sebenar barulah mereka faham.

kehidupan

”Saya beri contoh atas apa yang berlaku dalam keluarga sepupu saya barulah mereka faham. Contoh mudahnya, setelah sepupu kami meninggal dunia, kehidupan anak-anaknya terbiar bila balunya kahwin lain. Ramai yang bercakap pasal hak anak-anak yatim yang tinggal kerana balunya lebih banyak menyenangkan hidup suami barunya daripada anak-anak sendiri. Sedangkan dia dapat pencen, insuran arwah suaminya.

”Selepas tiga tahun menjadi balu dia kahwin lain dan membeli kereta baru untuk suami barunya, sementara anak-anak yang masih bersekolah rendah sering mengadu tak berduit kepada neneknya. Nenek yang susah bertambah susah.

”Apa yang saya ingin ceritakan kepada mereka bahawa setelah ayah meninggal bukan semua harta pusaka yang ditinggalkan oleh ayah menjadi milik emak, sebaliknya lebih banyak kepada anak-anak, emak dapat satu perlapan sahaja. Tetapi apa yang berlaku dulu bukan bermakna emak makan harta yang tak betul, harta anak yatim, tetapi waktu itu kita tak tahu. Sementara emak melakukan seperti apa yang dilakukan oleh kaum wanita sebelumnya, nenek moyangnya dahulu. Dan kita anak-anak tak pernah salahkan emak sebaliknya membantu emak.

”Tetapi setelah kita tahu hokum hakamnya sekarang maka kita wajib betulkan. Sebab ditakdirkan emak meninggal dunia nanti, ia akan lebih memudahkan lagi pembahagian pusaka kepada anak-anak.

”Keadaan lebih teruk lagi kerana rumah sewa yang ayah tinggalkan di bina di atas tanah pusaka peninggalan ayahnya, yang kemudian diberikan kepada ayah dan kemudian ditinggalkan kepada kami.

”Masalahnya sekarang tanah yang dulunya tidak berharga kini menjadi amat berharga setelah kerajaan membina lebuh raya bersebelahan. Cucu cicit mula mempersoalkan hak mereka. Mereka memang berhak tetapi siapa yang boleh menguruskan perkiraan pembahagian harta pusaka itu cara yang betul, sebab anak dan cucu moyang semuanya telah meninggal dunia, kini yang tinggal cuma cicit-cicitnya sahaja.

”Lebih malang lagi dalam geran tanah tersebut tidak tersebut nama datuk apalagi nama ayah kami atau adik-beradik datuk yang lain. Yang ada cuma nama moyang kami. Takke parah itu! Menurut cerita moyang banyak tanah sudah diberikan kepada enam orang anaknya, yang ada sekarang hak datuk kami seorang yang kemudian diberikan pada anak-anaknya termasuk ayah kami.

”Tetapi disebabkan tidak ada nama datuk dalam geran yang usang itu, maka adik- beradik datuk yang lain, mengikut lojiknya juga berhak atas tanah tersebut. Bayangkan datuk ada enam beradik, setiap seorang ada beberapa orang anak, kemudian anak-anak tersebut telah mempunyai beberapa orang anak cucu. Parah! Memang parah!

”Sekarang macam mana kami boleh menolak tuntutan sepupu, dua pupu dan tiga pupu kami yang lain ke atas tanah yang ayah telah bina rumah sewanya. Kerana selama ini ayah beritahu, tanah seekar di hilir itu miliknya pemberian ayahnya, selebihnya seluas 5 ekar lagi adalah milik adik-adik ayah yang lain, setiap seorang dapat seeker.

”Zaman dulu orang tua-tua berikan tanah berdasarkan kepercayaan siayah kepada anak-anaknya. Zaman sekarang orang mahu lihat nama siapa yang tertera. Tak ada nama sesiapa pun boleh tuntut.

”Jadi siapa di kalangan cucu cicit arwah moyang kami yang mahu berusaha memecahkan kebuntuan ini. Mencari siapa yang lebih berhak supaya tidak ada pergaduhan, perbahalan dan rasa kecil hati? Manalah tahu ada yang marah bakar rumah sewa ayah.

”Kerana itulah juga saya tak mahu masalah berlaku dalam keluarga kami. Sekarang emak suruh adik kutip duit sewa rumah, ditakdirkan emak tak ada nanti kita tak mahu adik mengambil semuanya, kerana bukan haknya, kita tak mahu dia makan duit haram. Biarpun sedikit ia mesti diberi secara saksama dan dalam pengetahuan waris. Kecuali kita berikan hak kita kepadanya, kerana kesiankan dia.

”Rumah peninggalan ayah pun bukan milik emak sepenuhnya, ia juga menjadi milik kami anak-anak semua, jadi kami mesti mendapat pembahagian sewajarnya. Kalau pun adik mahukan rumah tersebut, ia mesti dinilai harganya kemudian dibahagi lima beradik. Baru betul! Saya bukan tamak tetapi menegakkan kebenaran supaya tak ada sesiapa yang berdosa memakan harta yang bukan miliknya.

”Tapi yang payahnya fahaman emak sendiri yang merasakan bila suaminya mati semua harta jadi miliknya. Nasib emak tak kahwin lain. Kalau dia ada suami baru macam mana kalau suaminya mahu memiliki semua harta peninggalan ayah. Bukankah itu salah dan berdosa namanya. Malangnya kejadian seperti ini masih berlaku dalam masyarakat kita. Dan sukar dihapuskan, tujuan saya paparkan masalah ini, supaya kita sama ingat mengingatkan, jangan jadi macam saya, kini mula dipandang serong oleh adik beradik sedangkan saya mahu mereka mencari kebenaran.” Demikian cerita Shazleena.

Memang sukar membetulkan keadaan yang sudah lama berakar berumbi dalam diri kita. Terutama bila ada isu bersangkut ringgit dan sen. Sedangkan kita ingin hidup mereka selamat di dunia dan akhirat. Jasad diterima oleh bumi dan diterima ke langit

Sumber:janganterlepaspandang.wordpress.com


Actions

Information

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: